#BikinJalanLo Versi Tuan Kantoran

“Promosi karya dan kesempatan manggung yang hadir lewat Soundfren membuat kami bisa terus bertahan di dunia musik sekarang ini – Tuan Kantoran”

Awalnya bermain musik hanya untuk mengisi waktu luang, namun setelah melihat apresiasi dari orang banyak Tuan Kantoran kini lebih intens meniti karir di industri musik. Kebahagiaan saat bermain musik dan melihat orang-orang terhibur dengan musik mereka menjadi sebuah motivasi Bayu cs untuk terus bertahan di dunia musik.

Tak ada idola yang begitu Tuan Kantoran puja, bagi mereka siapa saja yang bermain musik dengan baik adalah panutan untuk melahirkan karya. Karya yang berkualitas dan mudah diterima oleh pendengar.

Tahun 2020 menjadi tahun yang istimewa bagi Tuan Kantoran, grup musik asal Jakarta Selatan ini baru saja merilis mini album “Kejar” dengan 6 lagu di dalamnya. Dengan perilisan album baru, tentunya Tuan Kantoran butuh wadah untuk promosi dan memperkenalkan karya baru mereka. Di era yang serba digital ini, Tuan Kantoran menjadikan Soundfren sebagai wadah untuk mengenalkan rilisan terbaru mereka.

Selain mengenalkan lagu-lagu baru di dalam aplikasi, Tuan Kantoran juga menjajal berbagai submisi untuk mendapatkan kesempatan tampil yang bisa menambah jam terbang manggung mereka. Hasilnya, di bulan Agustus lalu mereka terpilih untuk tampil di acara “Kreditan” dan “Sansday”.

Dengan bisa mengenalkan single “Undangan Party”, “Bukan Pahlawan”, “Liburan Keluarga”, dan lainnya serta menambah jam terbang untuk manggung, Tuan Kantoran menganggap bahwa Soundfren bisa membantu mereka untuk berkembang dan melebarkan sayap di dunia musik.

Soundfren telah menjadi bagian dari perjalanan musik Tuan Kantoran. Bayu cs berharap ke depannya Soundfren bisa lebih banyak membuat kegiatan yang memiliki benefit untuk penggunanya seperti konser online di tengah pandemi ini.

#BikinJalanLo Versi Kuncoro Buwono

Di Soundfren kita dapat bertemu para penggiat musik, kita juga bisa kolaborasi bersama mereka” – Kuncoro Buwono (Personel Rocket Tree Astronaut)”

Kuncoro Buwono mulai tertarik pada dunia musik saat sang paman membelikannya peralatan DJ. Sejak saat itu ia mulai menekuni industri musik lebih giat hingga berhasil membuat dua buah lagu.

Musisi yang merupakan personel dari grup musik Rocket Tree Astronaut ini menilai perkembangan teknologi dalam dunia musik sangatlah kreatif. Ia pernah melihat musik yang dipadukan dengan animasi 3D. Suatu perpaduan yang menarik dan berbeda dari pada yang lain.

Penggemar dari Thefatrat ini juga mengakui bahwa hadirnya Soundfren memberikan efek positif bagi langkahnya bermusik. Salah satunya, ia bersama rekannya di Rocket Tree Astronaut bisa tampil sebagai pengisi acara live streaming Langit Musik x Soundfren pada bulan Oktober silam.

Di Soundfen, Kuncoro dapat menemukan banyak aktor musik dan juga bisa berkolaborasi dengan mereka. Ia berharap karya musiknya dapat selalu diingat dan Soundfren dapat memberikan pengaruh besar bagi karirnya di industri musik.

Sebagai seorang musisi sekaligus personel grup musik, Kuncoro sangat mendukung kehadiran Soundfren. Baginya keberadaan Soundfren memudahkan musisi untuk berbagi pengalaman sekaligus ide dengan musisi yang lainnya.

#BikinJalanLo Versi Tyas Alfisa

“Soundfren keren, Saya suka promosinya. Terima kasih.” – Tyas Alfisa

Usai menyaksikan salah satu grup musik idolanya, Westlife secara langsung membuat Tyas Alfisa semakin tertarik untuk mendalami dunia musik. Musisi asal Balikpapan ini memang sudah mulai tertarik untuk bermain alat musik khususnya gitar sejak menginjak usia 4 tahun. Tyas tumbuh dengan beragam genre musik dari musisi idolanya mulai dari Westlife, John Mayer, hingga Avril Lavigne.

Ketertarikannya di dunia musik tak main-main, di tahun 2015 Tyas berhasil menciptakan lagu sendiri dan ia resmi merilis single debutnya yabg berjudul “If I Knew” tiga tahun kemudian. Sekarang, ia tengah mengerjakan empat lagu baru yang akan dirilis dalam bentuk fisik.

Tyas menyambut positif perkembangan teknologi di industri musik asalkan tidak merugikan para musisi. Sebagai salah satu pengguna Soundfren, Tyas juga menyambut positif langkah Soundfren untuk membuat industri musik tanah air melangkah terus ke arah yang lebih baik. Bagi Tyas, Soundfren bisa menambah kesempatannya untuk bermusik. Ia bisa mengikuti submisi yang diadakan Soundfren dan tentunya akan menambah pengalaman tampil sebagai solois.

Tyas berhasil menjadi salah satu musisi terpilih yang lolos submisi DILo Hackathon Balikpapan pada Agustus silam. Selain berhasil menambah jam terbang tampil, Tyas juga merasakan betul manfaat menjadi pengguna Soundfren khususnya menjadi Premium User Soundfren. Teman-temannya melihat ada iklan promosi Tyas di media sosial Instagram. 

Menurut Tyas, Soundfren sangat membantu musisi indie maupun yang sudah memiliki nama. Ia sangat menyukai bentuk promosi yang dilakukan oleh Soundfren.