MERCHANDISE BAND ABSURD

#SemudahItu Bermusik dengan Soundfren

Fren, apa merchandise band yang terakhir kali kamu beli? Udah punya yang absurd kayak gini belum?

  • Pasta dan Sikat Gigi One Direction. One Direction terkenal dengan boyband ramah dan banyak senyum yang membuat fansnya meleleh. Rasanya pas sekali jika produsen pasta dan sikat gigi ini memakai One DIrection sebagai iklannya, pasalnya mereka memiliki gigi yang rapi dan putih. Tak tanggung-tanggung Coalgate pun memasang gambar One Direction di bungkus pasta dan sikat gigi. Tentu saja strategi ini pas karena para fans One Direction pun tertarik untuk mengoleksinnya
  • Tirai Mandi Justin Bieber. Merchandise kaos atau poster dirasa sudah umum, namun hal itu tak menjadikan mentoknya untuk propaganda sekaligus jualan. Tim merchandise pun membuat sebuah tirai mandi bergambar Justin Bieber. Fans Justin yang rata-rata anak muda menjadi target yang mudah dalam penjualan. Terlebih gambar Justin Bieber yang besar membuat para fans rela merogoh kocek dalam untuk mendapatkan tirai mandi ini. Masih merasa biasa saja dan belum aneh, simak berikut ini.
  • Kondom U2. Yaiks ada-ada saja band asal Irlandia ini dalam membuat merchandise. Mereka memilih kondom sebagai merch untuk dijual kepada umum. Uniknya merch dinamai seperti judul albumnya, Achtung Baby. Entah apa alasan U2 menjual kondom ini, namun yang pasti pikiran orang yang tabu membuat merch ini terbilang cukup aneh.
  • Papan Ski The Rolling Stones. Logo lidah menjulur sudah seperti brand tersendiri bagi The Rolling Stones. Semua merch dari band gaek ini selalu terjual habis lantaran kelegendarisan band tersebut. Tak kurang akal, mereka pun memproduksi merch papan ski dengan logo lidah menjulur di beberapa bagian. Rasanya ini kado Natal yang pas buat pacar atau siapapun yang menyukai band gaek ini.
  • Sarung Tangan ACDC. Buat rocker yang suak hobi masak, jangan khawatir karena ACDC merilis sebuah sarung tangan untuk memasak. Tak ada takut tangan kepanasan saat mengambil makanan dari oven. Kamu bakal terlihat gahar saat memasak di dapur saat membuat masakan favoritmu. Dan tiba-tiba judul lagu You Shook Me All Night Long berubah menjadi You Cook Me All Night Long
  • Baju Terusan Weezer. Ada-ada saja cara untuk memasarkan album. Salah satunya adalah bundle pack yang dilakukan oleh Weezer. Mereka memberikan bonus CD setiap pembelian baju unik ini. Sepintas baju ini seperti gamis berwarna biru dengan sablon bertuliskan Weezer di dadanya. Meski aneh, namun banyak juga yang mengordernya.
  • Peti Mati Kiss. Sebuah terobosan gila yang dilakukan oleh Kiss dalam membuat merchandise. Mereka merilis sebuah peti mati dengan berhiaskan ornamen Kiss di atasnya. Pasti berpikiran siapa yang akan membeli? ternyata banyak yang menyukai merchandise yang mengerikan ini. Semoga saja peti ini tidak berhantu.
  • Baju Hangat Unyu Slayer. Mendengar nama band satu ini pasti dibenak kamu adalah tengkorak, darah dan penghujatan tuhan. Namun siapa sangka mereka pernah melakukan kekhilafan dengan memproduksi baju hangat dengan desain unyu.
  • Buku Mewarnai Seram Ween. Tak ingin sama dengan band lainnya, Ween pun merilis sebuah buku mewarnai. Bukan buku mewarnai yang seperti kalian temui di toko buku, namun yang ini lebih eksplisit isinya. Banyak gambar mengganggu di dalamnya, sehingga tidak pas untuk dikonsumsi oleh anak-anak. Merasa belum aneh, yang satu ini bakal membuat kamu berpikir apakah ini nyata.
  • Dildo Personel Rammstein. Yup tak ada yang lebih aneh dan gila dari merchandise dari band asal Jerman, Rammstein. Mereka membuat sebuah merch berupa dildo dengan ukuran dari masing-masing personel. Dildo tersebut dikemas dalam sebuah hardcase box yang keren. Selain dildo di dalamnya berisi borgol dan lainnya. Merch yang sangat edan.

Temukan info-info lain terkait musik hanya di Soundfren!

#BikinJalanLo Versi Adinda Karima Nurafila

“Lewat Soundfren, aku bisa menambah ilmu baru terkait musik yang bisa menginspirasi aku buat bikin karya – Adinda”

Sejak kecil, Adinda Karima Nurafila sudah gemar bernyanyi. Sadar akan bakat dan talentanya, Adinda terus memperdalam kemampuan bermusiknya. Hasilnya, 2 medali lomba paduan suara internasional dan 1 medali lomba paduan suara nasional berhasil digenggamnya.

Bagi penggemar dari Pamungkas dan Nadin Amizah ini kegigihan dan kerja keras adalah salah satu faktor yang membuatnya tetap terus bisa berkarya disamping kecanggihan teknologi yang cukup membantunya untuk memproduksi dan promosi karya. Terlebih setelah ia mengenal Soundfren. Adinda jadi bisa menambah relasi dengan orang-orang musik dari berbagai daerah yang selama ini tidak terjangkau olehnya.

Adinda yang kini tergabung dalam Niagara Akustik merasa bahwa di Soundfren ia lebih mudah terkoneksi karena para penggunanya memiliki ketertarikan yang sama di bidang musik. Ia juga jadi bisa menambah ilmu baru terkait musik yang bisa memberinya inspirasi.

Lebih jauh lagi, setelah mengenal Soundfren, Adinda bisa terlibat dalam sebuah forum diskusi bersama teman-teman di Soundfren. Ia juga sudah mendapatkan partner untuk berkolaborasi. Adinda berharap Soundfren bisa terus berkembang dan semakin banyak orang-orang yang bergabung.

Pentingnya Pra-produksi Rekaman Buat Danilla

Danilla Riyadi di Soundfren Connect

Buat Danilla dan Lafa, fase terpenting dalam merekam album justru ada di pra-produksi.

Yoi, Fren! Ini yang mereka sampaikan di sesi Soundfren Connect yang berlangsung 30 November 2020 kemarin. Di sesi bertajuk “Pembongkaran Karya Musik & Proses di Balik Album Rekaman” ini, Lafa Pratomo dan Danilla Riyadi berbagi kisah dan cerita di belakang proses perekaman album-album Danilla.

Kalau ada yang belum kenal, Lafa adalah produser dari karya-karya Danilla. Bisa dibilang, dia adalah arsitek musik dari album Danilla selama ini. Selain bertugas di belakang layar, Lafa juga berperan sebagai gitaris dalam setiap penampilan live Danilla.

Kali ini, Lafa banyak bercerita mengenai pengalamannya sebagai produser rekaman Danilla. Satu hal yang dia ceritakan di sesi seru besutan Soundfren ini, adalah bahwa kunci penting pengerjaan album-album Danilla justru bukan di waktu rekamannya, melainkan terletak di pra-produksi.

“Yang paling pertama itu workshop sih. Ini tuh semacam momen nyatuin chemistry antara si produser dan teman-teman band,” buka Lafa.

Hal ini juga diakui sama Danilla. Dia mengungkapkan kalau workshop ini adalah fase awal yang sangat penting dalam proses pengerjaan albumnya. Di fase inilah mereka menghabiskan waktu untuk saling bertukar pikiran dan sharing antara musisi dan produser.

“Aku selalu fokus setiap workshop. Fokus untuk bermain-main, fokus bikin dunia sendiri. Bahkan aku sama Lafa kalau sudah waktunya workshop, nggak ada waktu untuk buka hp. Kecuali buat browsing atau dengar lagu paling,” cerita Danilla.

“Pesan makanan enak, ngehabisin waktu buat ngobrol, meski cuma curhat dan nggak ngobrolin musik, menurut aku ini juga bagian dari workshop,” sambung Danilla. 

“Iya, prosesnya mungkin kayak curhat-curhat, tapi sebenarnya yang kita serap adalah energinya di momen ini,” tambah Lafa.

Workshop ini sesungguhnya adalah fase mendasar, di mana antara musisi dan produser bisa menemukan kondisi nyaman yang bisa menjaga stabilitas titik fokus mereka untuk kemudian merumuskan arah mau ke mana karya itu dibawa. 

Nah, setelah fase saling memahami ini dijalankan, selanjutnya kita akan masuk ke tahap yang disebut Lafa sebagai pre-production. Tahapan ini notabene lebih musikal, karena ini adalah fase di mana mereka menentukan bagan lagu, aransemen, sound, dan detail-detail lainnya.

“Semacam bikin demolah. Di sini sebenarnya adalah sesi “berantem” dengan teman band kalian, mau dibikin kayak apa lagunya,” ujar Lafa.

Tidak harus merekam lagu secara proper di studio rekaman, mematangkan aransemen di sini bisa dengan merekam live di studio latihan, rekaman rumahan sederhana, atau segampang merekam dengan handphone saat kita sedang latian di studio, untuk kemudian kita dengarkan kembali dengan seksama.

Hasil inilah yang akan kita jadikan pegangan saat nanti masuk studio dan merekam lagu kita. Karena jika semuanya sudah dipersiapkan dengan matang, proses merekam lagu akan berlangsung dengan mudah dan cepat. Artinya tentu biaya yang keluar untuk tahapan produksi juga akan lebih murah.

Gimana, sudah siap rekaman? Kalo iya, jangan lupa fokus di pra produksinya ya, Fren! Selamat berkarya! (Erick)

#BikinJalanLo Versi Collegium

#SemudahItu Promosikan Karya di Soundfren

“Sedikit banyak nama Collegium juga mulai terekspos berkat Soundfren yang suka bantu promoin karya kami! – Collegium”

Tahun 2018 menjadi tahun yang spesial bagi Collegium. Di tahun tersebut, Deni, Boni, dkk memutuskan untuk membuat grup band bernama Collegium. Band ini lahir dari ketertarikan para personelnya akan musik-musik Jepang dan Korea.  

Sejak terbentuk, grup musik ini telah melahirkan 2 single yakni ‘Sebuah Kisah’ dan ‘Aflah’. Bahkan di tahun ini, Collegium juga tengah mempersiapkan  3 lagu untuk sebuah soundtrack film.

Meski terhitung baru di industri musik, Boni dkk telah merasakan panggung-panggung besar seperti tampil di “BIG BANG FEST 2019 Main Stage”, dan “InsertLive JPOP”. Panggung musik ini mereka dapatkan berkat promo melalui media sosial.

Kecanggihan teknologi sungguh berperan besar bagi perjalanan Collegium. Selain bisa mendapatkan panggung dengan bermodal internet, Collegium juga merasakan manfaat lain dari teknologi. Dalam membuat lagu, masing-masing personelnya mengirim track lalu disinkronkan dan digabungkan menjadi satu. Kecanggihan teknologi ini sangat membantu Collegium khususnya di tengah pandemi yang membuat orang susah untuk bertemu.

Teknologi juga yang mempertemukan Collegium dengan Soundfren. Di Soundfren, Collegium banyak mendapatkan relasi baru, membangun koneksi untuk bisa melangkah lebih jauh lagi di dunia musik, dan memiliki wadah yang tepat untuk menampung karya. Keaktifan Collegium di aplikasi membuat mereka masuk ke dalam jajaran pengguna teraktif sepanjang tahun 2020 versi Soundfren.

Bagi Collegium, Soundfren ini unik dan baru pertama kali ada aplikasi seperti ini di Indonesia. Collegium berharap agar Soundfren selalu bisa menjadi wadah untuk teman-teman musisi agar dapat banyak kesempatan tampil membawakan lagu sendiri.