#BikinJalanLo Versi Adinda Karima Nurafila

“Lewat Soundfren, aku bisa menambah ilmu baru terkait musik yang bisa menginspirasi aku buat bikin karya – Adinda”

Sejak kecil, Adinda Karima Nurafila sudah gemar bernyanyi. Sadar akan bakat dan talentanya, Adinda terus memperdalam kemampuan bermusiknya. Hasilnya, 2 medali lomba paduan suara internasional dan 1 medali lomba paduan suara nasional berhasil digenggamnya.

Bagi penggemar dari Pamungkas dan Nadin Amizah ini kegigihan dan kerja keras adalah salah satu faktor yang membuatnya tetap terus bisa berkarya disamping kecanggihan teknologi yang cukup membantunya untuk memproduksi dan promosi karya. Terlebih setelah ia mengenal Soundfren. Adinda jadi bisa menambah relasi dengan orang-orang musik dari berbagai daerah yang selama ini tidak terjangkau olehnya.

Adinda yang kini tergabung dalam Niagara Akustik merasa bahwa di Soundfren ia lebih mudah terkoneksi karena para penggunanya memiliki ketertarikan yang sama di bidang musik. Ia juga jadi bisa menambah ilmu baru terkait musik yang bisa memberinya inspirasi.

Lebih jauh lagi, setelah mengenal Soundfren, Adinda bisa terlibat dalam sebuah forum diskusi bersama teman-teman di Soundfren. Ia juga sudah mendapatkan partner untuk berkolaborasi. Adinda berharap Soundfren bisa terus berkembang dan semakin banyak orang-orang yang bergabung.

#BikinJalanLo Versi Tabibqiu

#BikinJalanLo

“Selain bersama Soul ID, saya juga melakukan kolaborasi dengan beberapa musisi. Terbaru saya berkolaborasi bersama Kunto Aji dalam lagu Sesali – Tabibqiu”

Sejak duduk di bangku SMP, Tabibqiu sudah tertarik pada musik rap. Ia juga rajin menciptakan karya khususnya di genre musik rap. Di tahun 2000, lagu ciptaannya berhasil masuk ke dalam kompilasi hiphop nusantara. 5 tahun berselang, ia bergabung dalam grup Soul ID dan semakin yakin bahwa musik adalah jalan hidupnya.

Bersama SOUL ID, Tabibqiu semakin banyak belajar memahami musik, khususnya bagaimana menciptakan karya yang bisa mewakili isi hatinya sekaligus dan bisa diterima oleh masyarakat luas. Selain bersama SOUL ID, penggemar dari Iwa K, Tuan Tigabelas, hingga Eminem ini juga banyak melahirkan karya. Tahun ini tepat di Hari Sumpah Pemuda, ia berkolaborasi dengan Rapper-Rapper Cirebon dan Tuan Tigabelas dalam lagu PERAHU PEMUDA. Terbaru, ia berkolaborasi bersama Kunto Aji di lagu SESALI.

Telah mengenal musik sedari kecil dan memasuki industri musik sejak tahun 2000 membuat Tabibqiu paham betul arus perkembangan teknologi di industri musik. Baginya, teknologi boleh berkembang pesat namun kolaborasi tetap yang terpenting dalam industri musik. 

Di Soundfren, Tabibqiu menemukan sebuah teknologi baru yang bisa menciptakan kolaborasi baru. Dengan memanfaatkan fitur ‘Project Collaboration’, Tabibqiu mencoba mencari partner “kolaboRAPsi” baru untuk rilisannya selanjutnya.

Meskipun saat ini ia belum menemukan partner yang pas, Tabibqiu berharap agar ke depannya bisa melahirkan cerita seru bermusiknya bersama Soundfren.

#BikinJalanLo Versi Diki Herdian

#SemudahItu di Soundfren

“Di Soundfren, jadi makin banyak bertemu dengan orang-orang baru dengan passion yang sama di bidang musik – Diki Herdian”

Diki Herdian sudah jatuh cinta pada musik. Ia menemukan kebahagiaan saat mendengar musik dan bisa tampil menghibur banyak orang. Untuk mendukung kecintaannua pada musik, Diki sempat mengikuti les vokal. Namun tak sedikit omongan miring yang ia dapat saat mengikuti kelas musik. Cibiran yang didapat Diki kala itu, ia jadikan sebagai pemacu untuk terus bekerja keras di musik. 

Jalan yang ditempuh Diki di jalur musik bisa dibilang terjal. Namun, semangatnya tak pernah kendur. Usaha kerasnya mulai menemui jalan terang saat ia bisa tampil di salah satu acara musik yang ditayangkan tv nasional. Terbaru, ia akan merilis single teranyarnya di tanggal 11 Desember 2020.

Buah manis yang mulai Diki rasakan dalam karir bermusiknya tak lepas dari pengaruh kecanggihan teknologi. Di era digital ini, ia jadi lebih mudah untuk mempublikasikan karyanya di platform streaming, menemukan partner bermusik, dan mendapat tempat manggung. Diki semakin merasakan pengaruh kecanggihan teknologi saat ia bergabung di Soundfren dan menemukan banyak benefit yang berdampak untuk karir musiknya.

Awalnya ia tak mengira bisa mendapatkan kesempatan manggung lewat Soundfren. Diki merasa karyanya bisa diapresiasi dengan tampil di acara Mula Jamming. Tak hanya itu, dari sana ia jadi semakin banyak bertemu dengan orang-orang baru dengan passion yang sama di bidang musik. Diki berharap agar kedepannya akan ada panggung-panggung lagi untuk dirinya lewat Soundfren.

#BikinJalanLo Versi Friday Morning

“Selain dapat kesempatan tampil, di Soundfren juga bisa belajar ilmu baru tentang musik dan bisa saling sharing antar musisi – Friday Music”

Tahun 2020 merupakan tahun yang luar biasa bagi grup musik Friday Morning. Di tengah pandemi, Zaidan dkk mampu untuk tetap produktif dengan merilis dua buah single baru. Single perdana dengan judul yang sama dengan nama band dirilis pada Maret silam sementara single kedua ‘Hujan’ direncanakan meluncur pada 17 Desember mendatang.

Dengan teknologi yang serba canggih ini, proses perilisan karya Friday Morning menjadi selangkah lebih mudah. Khususnya di tengah pandemi yang sangat membatasi pertemuan tatap muka, Friday Morning banyak memanfaatkan internet untuk mencari agregator yang cocok, membuat artwork, membuat press release, mencari tahu tentang persiapan setelah release dan hal-hal lain terkait perilisan karya.

Menariknya, di tahun 2020 ini, Friday Morning juga untuk pertama kalinya tampil di gigs. Setelah sebelumnya fokus untuk membuat karya, Friday Morning berhasil keluar sebagai musisi terpilih Musdikum dan bisa tampil di channel Youtube Soundfren bersama musisi lainnya seperti Dimas Jimbo, Toji, dan David Priesky.

Bergabung dengan Soundfren tak hanya mendapatkan gigs perdana, Friday Morning juga jadi banyak belajar ilmu dunia industri musik di Indonesia dan bisa saling berbagi pengalaman antar musisi. Hal ini membuat Friday Morning jadi semakin mudah terkoneksi dengan para penggiat industri musik Indonesia.

Friday Morning berharap agar Soundfren bisa selalu memberikan dukungan kepada penggiat musik Indonesia. Salah satu caranya dengan semakin sering mengadakan submisi untuk menambah jam terbang teman-teman musisi.

#BikinJalanLo Versi Local Trio

“Supaya yang denger lagu Local Trio makin banyak, kami coba untuk bawa ke platform digital salah satunya Soundfren – Local Trio”

Memiliki kesamaan senang menghibur di depan orang banyak dan terbiasa mengisi kekosongan menjadi awal dari terbentuknya Local Trio. Tak disangka, kini duo pop-funk asal Jakarta Selatan ini telah memasuki usia 7 tahun.

Selama tujuh tahun menapaki industri musik, Local Trio telah melahirkan beberapa karya musik dan menghiasi beragam panggung musik. Teranyar, Local Trio merilis single “Rindu” pada bulan Mei lalu. Bahkan Local Trio pernah berkolaborasi dengan penulis buku Ririe Bogar untuk single “Komentar Fisik Gak Asik”.

Tentunya bukan hal mudah bisa terus produktif melahirkan karya selama 7 tahun berjalan bersama di industri musik terlebih di tengah pandemi ini. Beruntung, kehadiran Local Trio didukung oleh kecanggihan teknologi yang masuk ke dunia musik. Teknologi seolah membantu pengagum dari Endank Soekamti ini untuk mengenalkan karya. Dengan terus mengikuti perkembangan zaman, Local Trio tak ragu untuk mengenalkan lagu-lagu mereka melalui platform digital.

Kehadiran Local Trio di dunia digital membuat karya mereka banyak didengar dan digemari hingga akhirnya terbentuk fan base yang dikenal dengan Local Squad. Sukses membuat Local Squad terpikat tak membuat Local Trio berhenti berinovasi dalam mengenalkan karya mereka. Beragam platform mereka jelajahi tak terkecuali Soundfren.

Local Trio menganggap bahwa Soundfren adalah aplikasi yang simpel tapi istimewa. Soundfren memiliki fitur untuk promosi karya dan memberikan Local Trio kesempatan manggung berskala nasional lewat Langit Musik dan Indie Air. Dengan begitu, penikmat karya Local Trio menjadi semakin banyak. Selalu mempesona untuk Soundfren dari Local Trio!

#BikinJalanLo Versi Meyanne Rasita

“Dengan join webinar di Soundfren Connect yang bikin aku dapat insight bagus dan relasi baru – Meyanne Rasita”

Ketertarikan Meyanne Rasita pada musik sudah muncul sejak kecil. Meyanne kecil gemar mendengarkan musik serta menyaksikan konser lewat DVD. Sejak saat itu juga, Meyanne mulai mempelajari alat-alat musik.

Kecintaan Meyanne pada musik berlanjut hingga saat ini meskipun ia tak terjun langsung di panggung musik. Di dunia kerja, penggemar dari The Corrs ini sibuk di balik layar untuk mengurusi kontrak sebuah label musik. Ia mempersiapkan kontrak untuk client dari record label Darlin’ Records.

Walaupun tidak langsung terlibat di panggung musik, Meyanne tetap terus berusaha meningkatkan pengetahuan dan wawasan bermusiknya. Di tengah pandemi ini, Meyanne mengaktualisasi diri dengan mengikuti beragam webinar salah satunya lewat Soundfren Connect.

Meyanne mengetahui Soundfren Connect lewat salah seorang teman yang sebelumnya pernah bergabung di salah satu sesi. Tak hanya satu sesi yang Meyanne ikuti, ia ketagihan untuk memperluas wawasan bermusiknya dengan bergabung dalam beberapa sesi. 

Dengan bergabung dalam webinar Soundfren Connect, Meyanne merasa ia mendapatkan pandangan baru dalam bermusik. Selain itu, Soundfren Connect juga menjadi ajang menambah relasi. 

#BikinJalanLo Versi Bassrange Music

“Lewat beragam fitur di aplikasi, membuat kami terasa mudah untuk menambah wawasan bermusik serta membangun relasi – Bassrange Music”

Melihat teman-teman di bangku SMP bisa dengan begitu mahir memainkan gitar membuat Az-Zahir tertarik untuk bisa memetik gitar. Di kelas 9 SMP, akhirnya ia memutuskan untuk mempelajari musik khususnya gitar. Sebelumnya ia tidak pernah belajar musik seserius itu.

Hingga kini, musik seolah menjadi bagian tak terpisahkan dari dirinya. Usai lulus dari SMA, Az-Zahir melanjutkan pendidikannya di Universitas Pendidikan Indonesia dengan menempuh jurusan Pendidikan Seni Musik. Di kampus, ia bertemu dengan teman-teman yang memiliki minat yang sama di musik hingga akhirnya lahir sebuah grup musik bernama Bassrange Music.

Bassrange Music hadir dengan memberikan nuansa baru untuk industri musik. Dengan menggabungkan aransemen alat musik modern dan tradisional dalam beberapa karyanya, Bassrange Music menambah semarak warna musik Indonesia. Dengan dukungan teknologi yang semakin maju bukan persoalan yang menyulitkan Bassrange Music untuk memiliki konsep musik seperti ini.

Bagi Bassrange Music, industri musik saat ini sudah punya pasarnya masing-masing. Dalam arti sudah memiliki pendengarnya masing-masing. Bassrange Music telah memiliki pasar sendiri dengan identitas yang mereka miliki dan jaga selama ini.

Dengan semua personel yang masih berstatus mahasiswa, Bassrange Musik tak melewatkan submisi Liga Musik Kampus 2020 yang diadakan di Soundfren. Dalam submisi ini, Az-Zahir dkk sangat totalitas dalam membuat konsep hingga produksi video musik. Usaha keras Bassrange Music akhirnya mengantarkan mereka ke panggung juara Liga Musik Kampus 2020. Sebuah pencapaian paling berkesan bagi grup musik yang bermarkas di Bandung ini.

Usai sukses di Liga Musik Kampus 2020, Bassrange Music tak berhenti untuk terus berkarya. Di Soundfren, Az-Zahir dkk terus menggali beragam fiturnya untuk menambah wawasan serta membangun relasi dengan para penggiat musik. Bassrange Music berharap Soundfren dapat menjangkau lebih luas musisi-musisi serta penggiat musik di Indonesia.

#BikinJalanLo Versi Nosferal

“Soundfren bisa jadi tempat kami menemukan apa yang dibutuhkan – Nosferal”

Grup musik Nosferal selalu memiliki cerita tersendiri dalam setiap lagunya. Bahkan dalam album perdana mereka “Self-Titled” yang dirilis pada tahun lalu, ada cerita yang tersambung dari tiap lagunya. Diawali dengan single “The Girl Next Door” yang menceritakan rasanya jatuh cinta pada seorang gadis, dilanjutkan dengan “For The Last Time”, “What’s Your Favourite Things on Earth”, dan urutan lagu lain dalam album ini yang jika digabungkan akan menjadi satu cerita utuh.

Setelah merilis album perdananya, Nosferal kini tengah sibuk merampungkan mini album terbaru yang diberi judul “The Thin Line Between”. Bagi grup musik asal Jakarta ini, Nosferal merupakan sebuah kutukan, setiap mereka merilis lagu semuanya menjadi kenyataan. Namun, Nosferal percaya bahwa kutukan akan berakhir bila mereka menyelesaikan album secepatnya. Apa yang telah dimulai harus tetap diakhiri, begitu pula dengan sebuah lagu dan album.

Tentunya bukan hal mudah untuk merampungkan sebuah karya terutama di tengah situasi pandemi seperti ini. Dengan dukungan teknologi yang canggih, Nosferal tak kehilangan akal untuk bisa segera menuntaskan dan mempromosikan karya mereka ke khalayak luas. Nosferal menjajal beragam jaringan salah satunya lewat Soundfren.

Di Soundfren, Nosferal mencoba beragam fitur yang ada dari mulai berbagi ide dengan pengguna lain, menjajal fitur “Artist Spotlight” untuk mengenalkan karya mereka, mengikuti submisi yang pada akhirnya membawa mereka ke panggung Northern Virtual Stage di bulan lalu. Tentunya ini merupakan sebuah pencapaian yang sangat berarti di tengah pandemi ini.

Besar harapan Nosferal agar Soundfren bisa terus menjadi wadah untuk para musisi mengenalkan karya hingga mendapatkan kesempatan manggung. Soundfren telah membuka jalan Nosferal untuk terus melaju dengan karya-karyanya di industri musik.

#BikinJalanLo Versi Septian Rahman

“Soundfren Connect telah memperluas cakrawala pengetahuan saya tentang dunia musik – Septian Rahman”

Septian Rahman mulai mengenal musik saat duduk di bangku sekolah menengah atas. Di sana, ia dipertemukan dengan teman-teman yang memiliki minat sama pada musik. Sejak saat itu, Septian dan musik menjadi tak terpisahkan.

Septian yang menaruh minat pada gitar, fokus untuk memperdalam kemampuannya untuk menjadi seorang gitaris. Penggemar dari band Kotak ini tak henti untuk terus belajar dan belajar. Meski di tengah pandemi, Septian tetap terus mencoba produktif dan berkarya.

Bagi Septian, sejak mengenal musik, ia menjadi lebih banyak teman. Musik adalah bahasa universal yang mempertemukannya dengan banyak orang. Pandemi yang membuat kegiatan menjadi terbatas dan lebih sering berada di rumah, tak membuat Septian kehilangan akal untuk terus membangun relasi dan berkoneksi.

Septian mencoba melirik aplikasi Soundfren yang ia harapkan bisa menambah teman baru yang bisa ia ajak untuk berkolaborasi nantinya. Ternyata, bukan hanya sekedar koneksi yang ia dapat. Musisi asal Banjarmasin ini mendapatkan banyak ilmu dan pengalaman baru setelah mengikuti webinar di Soundfren Connect.

Soundfren Connect telah membuka cakrawala pengetahuan tentang dunia musik yang lebih luas untuk seorang Septian. Tak ayal, ia rutin mengikuti sesi-sesi yang dihadirkan. Septian berharap agar ke depannya Soundfren dapat menjangkau lebih banyak lagi pengguna lewat fitur-fitur yang ada di dalamnya. Karena semakin banyak pengguna maka akan semakin banyak juga relasi yang terjalin serta kolaborasi yang lahir.

#BikinJalanLo Versi Yuly Erikabakti

“Setelah ikutan beberapa webinar di Soundfren Connect, saya bisa dapat ilmu baru tentang musik – Yuly “Sang Malam”

Yuly Erikabakti sudah menunjukkan ketertarikan pada musik sedari duduk di bangku sekolah dasar. Di kelas 5 SD, Yuly diminta untuk menjadi bassist dalam grup musik sekolahnya. Kemampuannya membetot bass sudah dikenal oleh orang-orang di sekitarnya. Memasuki SMP, Yuly tertarik untuk belajar menabuh drum. Lewat sang kakak dan temannya, Yuly berlatih untuk menjadi seorang drummer.

Kecintaan Yuly terhadap musik membawanya pada pencapaian-pencapaian spesial dalam hidupnya. Di tahun 2015, ia pernah merasakan sat panggung bersama sang idola, Purwacaraka dan Bob Tutupoli Tahun 2020, di tengah pandemi yang membuat sebagian orang memilih vakum, Yuly bersama grup band-nya, Sang Malam sukses merilis 2 lagu dengan materi yang telah dibuat 15 tahun silam.

Pencapaian yang didapat Yuly tentunya merupakan buah dari kerja kerasnya. Di tengah zaman yang modern dengan kecanggihan teknologi yang terus melesat, Yuly tak henti untuk memacu langkahnya dengan memperdalam kemampuan bermusik dan membangun relasi. Bagi penggemar Agung Gimbal ini, Soundfren telah membantunya menemukan apa yang ia butuhkan di musik, yakni kolaborasi, koneksi, dan informasi.

Aplikasi Soundfren memudahkannya memperbanyak jaringan di dunia musik. Ia juga bisa berkolaborasi, mendapat informasi acara musik, kenalan dengan musisi, hingga belajar banyak mengenai musik dan industrinya lewat Soundfren Connect. Selain aktif mengikuti webinar di Soundfren Connect, Yuly juga rutin mengikuti submisi yang membawanya bersama Sang Malam pada panggung BandungTeduh Virtual Event 2020.

Yuly telah mencoba semua fitur yang ditawarkan Soundfren. Baginya, semua fitur di aplikasi membawa dampak yang sangat positif. Yuly berharap agar Soundfren tak henti untuk terus memberikan fitur-fitur yang bermanfaat dan kreatif untuk para penggunanya.