#BikinJalanLo Versi Robin and the Poetry


“Soundfren membantu kami untuk memperkenalkan karya lebih jauh – Robin and the Poetry”

Tak pernah terpikirkan akan serius di industri musik, Robin and the Poetry awalnya hanya iseng mencoba bermain musik namun seiring berjalannya waktu ada kenikmatan tersendiri yang mereka rasakan dari musik. Bagi grup musik yang terinspirasi dari Sore Band, White Shoes and the Couples Company, Efek Rumah Kaca, FSTVLST, The Adams, dan Mondo Gascaro ini bisa bermain musik dan memiliki karya sendiri itu merupakan pencapaian yang tak bisa diungkapkan lewat kata-kata. 

Robin and the Poetry bersyukur lahir di era kecanggihan teknologi yang terus melesat, karena mereka bisa lebih leluasa dalam mempromosikan karya. Kemajuan teknologi yang masuk ke industri musik juga tak dipungkiri bisa menjadi boomerang terhadap para musisi, karena akan banyak pembajakan terhadap karya musik.

Salah satu cara yang dilakukan Robin and the Poetry dalam menyikapi kemajuan teknologi adalah bergabung dengan platform Soundfren. Aplikasi yang lahir berkat kemajuan teknologi di era digital ini. Berkat Soundfren, grup musik yang memiliki hits “Pecah Suara” ini bisa mendapat relasi yang semakin dapat memuaskan hasrat mereka dalam bermusik. Selain itu, Soundfren juga membantu mereka untuk mengenalkan karya-karya musik ke masyarakat.

Grup musik yang digawangi oleh M. Raihan Aqil, Khairul Khusnul Z, Asep M Ainal F, Nur Hakim, Anas, dan Simon berharap supaya karya mereka dapat dinikmati lebih luas oleh masyarakat. Soundfren sangat menakjubkan dengan fitur-fitur yang ada di dalamnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *